Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

6 Cara Mendisiplinkan Anak Dengan Kreatif

Setiap rumah memiliki aturan yang harus dipatuhi anak-anak. Tapi, anak-anak menjadi anak-anak, aturan cepat atau lambat akan dilanggar. Ini adalah masalah kapan tidak jika. Dan itu berarti waktu untuk hukuman. Sementara hukuman dimaksudkan untuk mengajarkan anak-anak Anda tentang aturan dan disiplin, itu tidak perlu membosankan atau keras. Ada beberapa hal yang dikenal sebagai hukuman kreatif untuk anak-anak.

Cara Mendisiplinkan Anak Secara Kreatif

Cara Mendisiplinkan Anak Dengan Kreatif

Hukuman kreatif adalah konsep yang unik. Meskipun setuju bahwa aturan dan disiplin perlu diajarkan kepada anak-anak, itu tidak perlu membosankan atau keras.

Itu benar. Menghukum anak-anak dapat dilakukan tanpa memukul mereka sementara, pada saat yang sama, mengajari mereka satu atau dua pelajaran. Di sini kami memiliki 15 hukuman kreatif untuk anak-anak yang dapat Anda coba.

Manajemen Waktu

Yang pertama adalah time-in. Apa itu time-in? Mari kita bicara tentang waktu habis pertama. Time-out adalah hukuman umum yang diberikan oleh orang tua kepada anak-anak.

Ketika seorang anak berperilaku buruk, mereka kemudian akan menyingkirkan hal-hal menyenangkan dan tidak mendapatkan perhatian selama waktu habis. Waktu habis membosankan, sesuatu yang anak-anak tidak suka.

Time-in adalah kebalikan dari waktu habis. Daripada mengirim anak Anda ke sudut waktu habis mereka dan meninggalkan mereka sendirian untuk menghabiskan waktu mereka dalam kebosanan, Anda memberi mereka tugas yang harus mereka selesaikan. Mereka hanya bisa meninggalkan sudut waktu mereka ketika tugas selesai.

Tugas seperti apa yang harus diberikan? Itu terserah Anda. Bisa jadi apa saja yang menarik dan sesuai dengan usia anak itu.

Misalnya, tugasnya adalah melukis gambar, menelusuri alfabet, membuat gelang manik-manik, belajar puisi, dan sebagainya. Alih-alih membosankan anak-anak Anda, Anda memberi mereka hal yang menarik untuk dilakukan dan kesempatan untuk menjadi kreatif.

Lebih Banyak Tidur, Kurangi Bermain

Anak-anak suka bermain dan tidak suka tidur. Bermain adalah semua yang mereka inginkan. Salah satu hukuman kreatif untuk anak-anak yang dapat Anda coba jika anak Anda berperilaku buruk adalah memotong waktu bermain mereka dan menambahkan waktu tidur mereka.

Katakanlah bahwa anak Anda berperilaku buruk. Hukuman mereka adalah bahwa mereka harus pergi tidur 15 menit lebih awal dari biasanya.

Dengan cara-cara ini untuk mendisiplinkan anak, anak Anda akan menyadari bahwa jika mereka berperilaku buruk, waktu luang mereka akan berkurang.

Semakin mereka berperilaku buruk, semakin awal mereka akan tidur. Setelah mereka menyadari konsekuensi dari perilaku buruk mereka, anak-anak Anda akan belajar untuk berperilaku lebih tepat.

Berapa lama waktu bermain harus dipotong? Tidak ada aturan yang pasti tetapi cara yang baik untuk mengukur adalah dengan berkorelasi dengan perilaku buruk. Semakin parah perilaku buruk, semakin lama waktu bermain dipotong.

Anda juga dapat menggunakan sebaliknya: untuk menghargai perilaku yang baik. Untuk setiap perilaku, mereka akan memiliki lebih banyak waktu bermain. Satu hal yang perlu diperhatikan: pastikan anak Anda cukup tidur.

Pembanting Pintu

Ada anak-anak yang suka membanting pintu ketika mereka marah. Apakah anak Anda seperti ini? Jika jawabannya adalah ya, cobalah untuk menghukum mereka dengan cara yang kreatif.

Daripada marah pada mereka karena pintu membanting, menghukum mereka dengan memerintahkan mereka untuk membuka dan menutup pintu dengan tenang dan benar-benar berkali-kali. Anakmu akan belajar bahwa membanting pintu tidak baik-baik saja.

Berolahraga

Olahraga tentu saja merupakan salah satu hukuman paling konstruktif dan kreatif bagi anak-anak. Ini juga sehat.

Hukuman kreatif ini sangat efektif jika anak Anda tidak suka berolahraga. Lagi pula, mengajarkan kepada mereka bahwa perilaku buruk mereka datang dengan konsekuensi yang tidak mereka sukai.

Misalnya, jika mereka berperilaku buruk di depan umum, menghukum mereka dengan melakukan 10 pushup. Meninggalkan piring kotor di tempat yang salah setelah diingatkan beberapa kali?

Minta anak Anda untuk melewatkan tali. Dan sebagainya. Perlu diingat untuk tidak berlebihan, namun. Terlalu banyak yang akan melelahkan anak-anakmu. Ketahui batas anak Anda.

Melakukan Tugas

hukuman untuk anak-anak di sekolah dan rumah

Jika anak Anda berperilaku buruk, menghukum mereka dengan mengambil hak istimewa mereka (seperti menonton TV, bermain dengan teman-teman mereka, dll.) jauh dari mereka.

Berikan hak istimewa kembali setelah mereka melakukan perilaku yang cukup baik seperti melakukan pekerjaan di sekitar rumah. Yang satu ini adalah salah satu hukuman paling produktif dan kreatif untuk anak-anak.

Melakukan tugas itu membosankan dan anak-anak tidak suka melakukan hal-hal yang membosankan. Untuk hukuman kreatif ini, Anda dapat membuat bagan dengan poin.

Jika anak Anda berperilaku baik, mereka mendapatkan poin. Semakin banyak perilaku baik yang mereka lakukan, semakin banyak poin yang mereka miliki. Jika mereka mendapatkan poin yang cukup, mereka akan mendapatkan hak istimewa mereka untuk bermain lagi.

Melakukan tugas adalah cara agar anak Anda bisa mendapatkan poin. Misalnya,

  • melakukan hidangan memberi mereka 40 poin
  • tanaman penyiraman menghasilkan 20
  • menyedot debu karpet telinga mereka 10 poin
  • membersihkan kasus TV memberi mereka 30 poin

Dan sebagainya. Setelah mereka mencapai ambang batas yang Anda tetapkan (seperti 150 poin atau 200 poin, misalnya), mereka dapat memperoleh hak istimewa mereka kembali. Memotivasi anak Anda untuk mendapatkan poin sebanyak mungkin.

Berlatih

Yang satu ini sedikit berbeda dari hukuman kreatif lainnya untuk anak-anak. Ini terutama untuk anak-anak yang berkinerja buruk di sekolah atau memiliki masalah dengan pekerjaan sekolah mereka.

Jelaskan kepada anak Anda bahwa sampai nilai mereka membaik, mereka akan menghabiskan waktu ekstra untuk berlatih dan mempelajari subjek yang mereka miliki masalahnya. Dan itu mungkin berarti waktu bermain mereka akan berkurang.

Dengan mengikuti petunjuk tersebut, harapannya anak akan lebih kreatif dalam menyelesaikan permasalahannya sendiri.

Ketika Anda menggunakan hukuman ini, jangan tinggalkan anak Anda sendirian. Bantu mereka mempelajari subjek. Mencetak lembar kerja.

Jika perlu, dapatkan lembar kerja tambahan dari guru anak Anda. Hukuman ini kreatif dan konstruktif, jauh lebih baik daripada memarahi anak Anda karena kinerja akademik mereka yang buruk.

Posting Komentar untuk "6 Cara Mendisiplinkan Anak Dengan Kreatif"